Kata dan Suara

(Ditulis 24 Januari, 2012.)

Saat sedang menganggur begini saya bingung apa yang hendak dilakukan. Semua to-do-list sudah habis saya kerjakan. Daripada melamun tidak pada tempatnya, makanya saya menulis ini semua. Bhik. Halo. Iya. Halo. Iya. Halo. Iya. Halo. *rauwisuwis.* Apakabar kamu? Masih sehat dan menyenangkan seperti biasanya, kan? Halah. Saya terus membual padahal sedang binal. (?) Ehem. Kita dulu itu kenal dari mana hayo kalo aku bisa dikasih tauin? Ngga inget apa bukan? Aku dong, UDAH LUPAK. Bhahak.

Lagi-lagi Twitter. Microblogging ini berhasil mempertemukan saya dengan berbagai macam orang. Untuk dikenal, dijadikan teman, pacar, mantan, sekutu, musuh, haduh, banyak itu pokoknya itu. Lewat ribuan rangkaian kata, saya semacam berhasil menyelami berbagai ‘pencitraan’ orang lain. Tidak sedikit, kagum bisa muncul dengan seseorang juga lewat alfabet yang dia susun. Ajaib? Engga ah, biasa saja.

Jadi kenapa ini ngelantur ke mana-mana? Hah? KENAPAH? AKU NULIS BEGINI INI KARENA AKU LAGI BISIK-BISIK TAU NGGA? AKU BISIK-BISIK DI DEPAN ALAT YANG ADA DI MASJID-MASJID ITU. NAMANYA APA GITU. TAPI INI MAU DIBALIKIN KARENA SEDANG AKAN DILAKSANAKAN SEBUAH AZAN. ENTAR YAK AKU BALIKIN. *balikin* Nah, udah aku balikin. Jadi aku bisa bisik-bisik dalam keadaan normal sekarang. Kamu lagi diem ngga? Kalo engga, lagi ngapain hayo? Kamu laper ngga? Kalo ngga laper pasti sudah makan. Ya udah.

Ini bukan surat. Ini bukan cinta. Karena aku sudah malas untuk ‘terikat’ oleh ‘cinta’. Kalo oleh ‘cina’ aku mau. Itu lucu-lucu sih si koko-koko. Apalagi yang punya mekbuk. :3. Hish! *tendang keluar kucing yang abis nulis itu barusan.* Aku ini lagi kenapa sih sebenernya? Terus itu kenapa judulnya “Kata dan Suara” gitu? Aku ngga tau. Ini semua penyebabnya adalah aku mengenal kamu lewat ‘kata’, dan semalam aku baru mendengar ‘suara’ kamu. Itu bagus banget. Aku sukak! AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAK. BENTAR YAK, AKU BALIKIN LAGI INI KE MASJID. *balikin.* Nah terus apalagi? Ngga ada. Kenapa tuh kira-kira? Biarin.

Apa aku sudahin aja ini nulisin ini semua? Udah aja yes. Aku ngga capek kok. Malahan nih ya, aku seneng nulis ini. Kenapa cobak? Karena pas lagi nulis ini aku dikasih egim sama kakak. \(^o^)/. Aku makan egim dulu. Kamu sana gih ngapain gitu. Etapi ikut makan aja bareng aku. Tapi bukan makan egim aku. Ini cuma satu. Bukannya pelit, tapi memang aku ngga suka berbagi egim kepada khalayak ramai. Tau ngga kenapa? Iya bener, karena AKU PELIT! Hih. Tau aja. Ya udah. Dikarenakan aku anaknya baik tak terkira sepanjang masa, maka akan aku persembahkan ini buat kamu. Nih, donat. (<^o^)>@

Advertisements

Bubuhkan Komentar (Put a Thought)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s