Sepucuk Surat Semangat

(Ditulis 15 Januari, 2012.)

Untuk omem (@omemdisini) nan jauh di mata tapi deket di jempol, kan tinggal mention.

Halo, omem. Surat ini aku ketikin sebagai balasan surat yang omem ketikin juga di sini.  Mau mulai dari mana hayo? Aku juga ngga tau. Yawis, ngalir aja deh ya. Iya.

Aku sedikit sudah ngira kalo omem bakal nulis surat buat aku dikarenakan kita sudah janjian sebelumnya. Bhak. Tapi ngga bakal dikira kalo akan diposting beneran di omemdisini.com. Nyahahaha.

Dulu, sewaktu omem masih jadian sama si itu, aku adalah orang kurang kerjaan yang mengikuti drama yang terjadi di blognya omem. Bhahahak. Cerita-cerita yang omem tulis di sana sangat rapih, terstruktur, dan bermakna dalam. Pernah sekali, aku kasih link blog omem ke kakakku. Dia baca sampai habis, dan katanya bagus pake banget, apalagi posting tentang Starbucks itu. Abis dari situ, aku langsung diajakin ke Starbucks sama kakak. Bhik.

Iya, dulu itu kita sempat ngga bersapa karena ada salah paham agak banyak. Tapi sudahlah, sing penting kita sudah baikan lagi seperti dahulu kala saat awal berkenalan. Awal kenalan kita gimana sih itu dulu, omem? Tapi itu tadkir kayaknya pasti.  Ya gimana lagi kalo bukan takdir? Masa kadir? Tau ngga kenapa aku ngetik panjang tanpa inti gini? Ini semua dikarenakan aku bingung untuk melanjutkan ke paragraf berikutnya. Bhahahak!

Terimakasih sudah membaca dan merekomendasikan blog aku ke para teman sejawat omem. Terimakasih juga sudah memperbaiki blog aku walaupun ngga ada efeknya deh kayaknya. Pfffttt. Aku semangat ngeblog ini juga karena membaca blognya omem. Jujur ini ngga pake bohongan. Karena aku suka dengan cara omem dalam berbahasa tulis. Ngga heran sih karena omem kan penulis, eh, hiyak, kapan gitu yuk kita melakukan project nulis bareng. Aku pengin deh sekali-apa-dua-kali gitu. Pasti asik. Tapi tetap ajarin aku. ^^v.

Duh, makin ngga berisi nih surat. Tapi aku cuma mau bilang, terimakasih lagi karena sudah mengingatkan aku di kala terlalu sayang mantan. Bhak. Kisah kita memang mirip-mirip dah, sama-sama tidak dipedulikan. Kita juga terlalu ragu untuk maju memulai sesuatu yang baru. Mengambil komitmen untuk mengaitkan hati kepada hati yang lain sangat sulit untuk kita lakukan. Bukan sulit sih, kita belum berani untuk disakiti lagi. Inilah gunanya hubungan pertemanan kita ini. Diharapkan sebagai peserta pertemanan, kita berusaha untuk saling mengingatkan, mengisi di saat dilema hati datang, dan semua aja dah yang penting satu sama lain tidak merasa kesepian. Kalo omem mau pacaran kabar-kabarin aku jangan lupak. Kalo aku kayaknya masih lama. Karena masih banyak urusan periwilan tentang perkuliahan ini yang musti banget diurusin. Ya udah, segini aja. Aku mau tidur dulu. Semoga omem tetap caem dengan cara yang kece! Salam hangat terdahsyat untuk seluruh keluarga endonesa yang baca surat ini. Dadah. \(^o^)/

Bhik.

Advertisements

One thought on “Sepucuk Surat Semangat

Bubuhkan Komentar (Put a Thought)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s