#30HariMenulisSuratCinta; Surat Untuk Memet (@iimet)

(Ditulis 14 Januari, 2012.)

(Kuda naik kuda.)

Hai, Memet. Ini surat aku tulis, ngga tulis sih, ketikin khusus buat kamu. Kamu tau ngga apa yang aku rasain sekarang ini? Yak, bener! LAPER! Ini aku lagi abis masak nasi sambil nungguin jadi aku sempet-sempetin nulis, ngga nulis sih, ketikin buat kamu. Hore.

Awal kita kenalan aku lupa sebenernya. Tapi setelah diinget-inget agak pake usaha keras, jadi aku tau. Gimana cobak awalnya? Yak, bener! TAKDIR! Tuh, kan, kamu tuh beruntung banget bisa jadi temen-kesayangan-aku-di-bawah-Prase-tapi-boong-padahal-di-atas-Prase! Keren ngga tuh? Aku tau pasti kamu lagi ketawa-ketawi-asal-jangan-ketowo bacain ini. Ngomong-ngomong ketowo itu apa sih? Aku ngga tau. Jadi kita lupain aja gimana? Ya udah, amin.

Pertemuan pertama kita dulu itu kalo ngga bener pasti di Kota Tua! Iya, aku lagi nungguin kamu sama Kaka Pembina I #GengKupuKupu yaitu kakLian (@starlian). Dulu aku deg-degan pas nungguin kamu. Gimana cobak kalo kamu aslinya cantik? Kan aku jadi anu. Tapi setelah kamu dateng aku bisa jadi lega karena abis kentut, eh bukan, ternyata kamu cantik tapi pake kata agak di depannya. Bhik. *ditiban.*

Terus kita jalan-jalan keliling Jakarta sama kakLian juga. Kita jalan sampe capek. Tapi aku seneng karena kamu ngga bilang capek padahal aku juga ngga bilang capek jadi kita sama-sama ngga capek. Boleh tanya ngga, ini apaan sih? Ya udah, kalo kamu ngga tau jawabannya kita lupain aja gimana? Bilang amin dong. Amin gitu.

Nah, yaudah, pas abis dari situ, aku ngajakin kamu ke Dufan. Ternyata kamu mau nemenin aku. Padahal aku tau kamu lagi ngga sibuk karena lagi libur. Tapi kamu tetap mau temenin aku. Kamu baik banget! Karena temen yang kita punya banyak, jadinya kita ke Dufannya BEDUA AJA! Bhahahahak. Kita keren banget ya, Met. Aku seneng punya temen keren kayak kamu. (smile)

Aku sedikit-tapi-udah-lupa-rasanya-kayak-apa kesel sama kamu waktu itu. Kamu datengnya lama sih. Aku nungguin kamu sambil duduk-duduk di depan patung masDufan. Pas kamu dateng aku langsung semangat bangun! Tau ngga kenapa? Yak, bener! KARENA AKU BOSEN DUDUK-DUDUK!  Ya begitulah. Kita lalu beli tiket dan masuk ke arena Dufan yang okeks banget itu. Pas masuk aku sempet mintain kamu potoin aku beduain samain kakak atau mbak Badut itu ngga dijelasin. Ya udah itu aja.

(Ini lagi di atasnya banget si Kora-Kora.)

Kita pertama naik wahana bernama Histeria! Itu asik banget. Berhubung antriannya ngga gitu panjang tapi tetep aja lama, jadi kita naik itu duluan. Kita ada kali nunggu sampe tigapuluh menit di situ. Pas lagi ngantri gitu, ada yang nyelak antrian kita. Terus kamu ngamuk-ngamuk. Aku salut sekaligus malu sama kamu. Salut karena kamu bisa ngamuk kayak laki. Malu karena aku ngerasa kalah laki sama kamu yang ngamuk-ngamuk. Ya tapi itu kan perempuan, jadi aku ngga gitu respek. Cobak kalo laki? Hmmm. Ya sama aja sih ngga ngamuk. *makan rel kereta.*

Sudah disangka sudah diduga, kita didatengin temen kamu yang bernama Icha (@IchaQrun), eh bukan didatengin sih, disusulin. Awas itu huruf ‘l’nya kurang yes. Awalnya aku kirain itu kembaran kamu, karena emang mirip banget. Tapi ternyata bukan karena Icha nya ngga mau dikembar-kembarin sama kamu. Bhihihihik.

(MbaNur bersama kembarannya Icha.)

Terus kita jalan betiga sampe capek. Tapi aku seneng karena kamu ngga bilang capek padahal aku juga ngga bilang capek jadi kita sama-sama ngga capek. Boleh tanya ngga, ini apaan sih? Ya udah, kalo kamu ngga tau jawabannya kita lupain aja gimana? Bilang amin dong. Amin gitu. Pasti kamu kayak pernah baca ini sebelumnya kan? Iya, karena ini aku copas dari paragraf di atas. Bhahahahak. Ya udah, kita berdamai aja biar ngga berantem. *kelingkingan.*

(Ngerasa kalah ganteng deh.)

Kamu tau ngga sih Met, aku tuh pusing bikin abis surat ini gimana. Masa mau gini aja? Kurang hore rasanya. Intinya gini, aku sangat merasa terhormat sekaligus beruntung bisa kenal, deket, dan sahabatan sama kamu. Aku ngerasa waktu begitu cepat berlalu saat berada di dekat kamu, apalagi pas kebelet pipis. Duh.

Kata orang-orang sih, kalau kita cocok dengan satu orang, waktu akan serasa diburu saat berada di samping orang itu. Dan aku merasakan itu saat bersama kamu. Berlembar-lembar naskah panjang bisa teruntai dari momen kebersamaan manusia, tapi hanya sedikit yang menyadari dan mengabadikannya seperti yang aku lakukan sekarang ini. Walaupun surat ini terasa tiada arti untuk orang lain, namun aku menikmati saat menulis ini. Terimakasih untuk segala hal yang sudah kamu lakukan buat pertemanan kita ini. Semoga bisa terus abadi. At last but not least, AKU SAYANG KAMU, Nurmeita Herdianti! \(^o^)/

(MbaNur bersama Afgan yang sudah Lasik.)

Advertisements

4 thoughts on “#30HariMenulisSuratCinta; Surat Untuk Memet (@iimet)

Bubuhkan Komentar (Put a Thought)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s