Surat untuk Prase

(Ditulis 28 September, 2011.)

Halo, Tyoh.. panggilan unyu ini pertama kali aku dengar (oke, baca) dari Koko (@tygerd), si Koko yang sempat kita sepik-sepik secara membabibuta. Pertama kali aku kenal kamu dari twitter, sewaktu aku abis di-followtodayin Om Alex (@aMrazing) terus kamu follow aku, terus aku folbek, terus kita sering saling mention dari situ. Awalnya aku agak jengah dengan kamu, nanyain apa aja gadget2 aku, tapi setelah kenal lebih dalam, aku ngga heran sama kamu. Malah aku heran, kenapa ada anak tujuhbelas tahun secemerlang kamu. Ini ngga lebay, cuman aku ngga suka sama kamu, kamu anaknya terlalu ngga percaya diri sama diri sendiri, padahal aku yakin kamu adalah satu dari sekian banyak anak paling berprestasi di negeri ini, ya walopun di bawah aku tentunya *ditiban*.

Aku inget banget, waktu itu aku lagi di sekolah, aku lagi download software apa gitu, ukurannya 1,2GB kalo ngga salah, terus aku twitpic proses downloadnya, dan kamu (lagi2) nyamber gitu aja. Nanya yang macem-macem, tapi ngga apa-apa kok, waktu itu aku lagi sendirian di kelas cuman nungguin itu download-an kelar. Terimakasih ya udah nemenin aku :’) *HALAH*

Terus pas sembari nunggu pengumuman UN keluar, aku jadi makin OD twitteran, setiap hari aku bacain timeline sampe pagi ketemu pagi. Dan kamu lagi-lagi sering nyamberin twit aku, kita juga makin sering ngobrol dari situ. Sampe aku baca twitmu tentang penggaris Kupu-kupu 30cm itu, imajinasi aku ngebayangin sempurna bentuk penggaris itu, makanya kita ngebuat #GengKupuKupu sama perempuan (?) satu lagi yang sama gila nya dengan kamu *aku ngga gila, wek*. Ntar deh aku buatin surat juga buat dia, tapi ntaran aja kalo aku ngga males bikin. Mwahahaha.

Aku sampe ngebayangin kita bertiga ketemuan, kita udah bikin janji untuk ketemuan di Jogja tahun depan, tapi nasib berkata lain. Proses ketemuan kita dipercepat beberapa bulan, entah bulan apa itu (lagi males nginget-nginget) akhirnya kita ketemuan di Jakarta /. Awalnya kamu ngga dibolehin si Mama buat ke Jakarta, tapi berkat kekuatan dewa kupu-kupu (?), si Mama terbujuk juga buat ngijinin kamu ke Jakarta.

Waktu itu, kamu nginep di tempat anggota perempuan (?) itu, dan kita janjian di kota tua (karena kalo janjian di tempat lain aku nya takut nyasar.. Pfffttt). Dan kamu agak lama datengnya, sampe akhirnya aku minta bawain si perempuan (?) satu lagi buat bawain roti sebagai ganti rugi untuk aku yang sudah lama menunggu, ya kayak maskapai pernerbangan gitu deh.. *apasik*

Pas ketemu, aku merasa salah kira plus salah duga, ternyata kamu ngga seunyu yang di twitter, kamu lebih terlihat seperti Mas-mas umur duatujuh, tapi ngga apa-apa, daripada aku balik lagi, cape-cape nunggu masa ngga ngobrol sama kamu :’) *apaan sik*. Akhirnya aku, kamu, sama perempuan (?) satu lagi jalan bertiga (?), kita nemenin kamu buat cari anu-anuan Vasco kamu,  waktu itu kita jejalanan ke semua mol di Jakarta, dan ketemuan sama beberapa selebtwit gitu deh, tapi di hari itu kita ngga nemu anu-anuan buat Vasco kamu, berhubung udah kemaleman dan si perempuan (?) satu lagi takut motornya ilang, akhirnya kita bertiga (?) balik ke kota tua dan numpang tidur di rumahnya si perempuan (?) satu lagi.

Tak dingana *bahasa apa pula ini*, kita tidur satu kamar :’). Tapi kita ngga ngobrol banyak, karena kamu nya udah kecapean, jadi kamu tidur duluan, aku sih masih bacain timeline. *OMGFact: Si Prase tidurnya ngorok*. Terus besok pagi nya kamu bangun, aku bangun, kamu mandi, aku mandi, kamu pake celana, aku juga dong pake celana (aku bingung masaaa), terus kita memutuskan buat melanjutkan mencari anu-anuan buat Vasco kamu, kita ke MTA waktu itu, dan akhirnya anu-anuan buat Vasco kamu itu ketemu juga *fuiiiih*. Terus kita makan di food court nya, dengan segala keribetan di sana, akhirnya aku, kamu, sama perempuan (?) yang satu lagi makan nasi goreng, kesukaan kamu :’). Terus kita pindah ke Plaza Semanggi buat ketemuan sama kak Lumi (@luminestar), kaka pembina kedua (@gembrit), mas Mol (@nisankubur), sama mas Brama (@bramadr). Di sana kita ketemuan kak Lumi dulu, terus ngobrol gitu, kak Lumi nya ngga bisa lama, akhirnya kita ketemu sama kaka pembina dan sempet karaokean berempat sama si perempuan (?) yang satu lagi. Karena mas Mol sama mas Brama nya kelamaan, jadinya aku pulang duluan, udah kemaleman, dan di sana itu pertemuan terakhir kita :’( *bekson: Hamil Duluan*

Baru beberapa hari kemarin, kamu kirim DM ke aku. Kamu curhat ke aku, dan lagi-lagi aku ngga suka sama sifat kamu itu. Kamu terlalu ngga percaya diri sendiri, tapi aku juga udah seneng kok kamu udah percayain si curhat buat dititipin ke aku. :’)

Sebenernya, aku udah mulai kebingungan gimana caranya selesain surat ini, lebih bingung lagi, aku ngga ngerti apa tujuan bikin surat ini. Aku bingung :’3. Tapi semasa bodo, aku cuma mau nulis buat kamu. Udah ya Tyoh, kamu sukses sekolahnya, tetap berbakti sama orang tua, dan patuhin aja kalo kak Rio suruh kamu poto-potoin dia :’). Aku sayang Tyoh [sama si perempuan (?) satu lagi] :***

Emau pantun dikit, aku ngga mau kalah sama pak menteri.

Ambil cucian di rumah desi, cukup sekian dan terimakasih *piring-piring di udara*

Satu lagi,

Empat kali empat samadengan enambelas, sempat ngga sempat ya mohon dibalas :’)

*peluk Tyoh*

Advertisements

Bubuhkan Komentar (Put a Thought)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s